Laid-back layovers - Accor Plus Indonesia
Experience more with Accor Plus Join now

Country Selection

Please select your country below. If your country is not listed, select continue on Rest of the World.

Menginap transit

Menginap transit

Nick membagikan cara menikmati transit bandara di hotel-hotel bandara di Bangkok dan Hong Kong kesukaannya.

Aku sering berusaha meyakinkan pacarku, Maya, bahwa aku bekerja keras dalam perjalanan bisnis. Dia yakin kalau itu hanya alasanku untuk menginap di hotel-hotel mewah dan makan di restoran kelas satu, semua dengan uangku sendiri. Faktanya, satu-satunya hal tentang perjalananku di mana dia tidak merasa iri ternyata adalah transit di bandara yang cukup lama. Menurutku, dia bahkan merasa agak kasihan padaku saat aku membahasnya. Tentunya, mungkin sebab aku melebih-lebihkan jet-lag, malam-malam kesepian yang kulewatkan sendirian di kamar hotel yang asing dan panggilan bangun di dini hari…

Namun, kenyataannya sedikit berbeda. Jika kau bepergian sebanyak diriku, kau akan mengetahui hotel-hotel transit terbaik di setiap kota. Pada kunjungan terakhirku ke kantor kami di AS dan Asia Tenggara, aku membuat waktu transitku menjadi menyenangkan.

Jet Lag Pulih di Bangkok

Hotel Bangkok favoritku adalah Sofitel di Sukhumvit, tetapi saat pesawat mendarat di Bandara Suvarnabhumi, aku malah merasa seolah baru berkendara lama menuju ke pusat kota. Selain itu, Maya takkan pernah memaafkan aku jika aku bermalam di Sofitel tanpa dia – ini menjadi lokasi favorit kami untuk liburan romantis. Sebagai gantinya, pilihan pasti untuk transit bermalam adalah Novotel Bangkok Suvarnabhumi Airport.

Aku pernah menginap di sana dan dengan bayangan ranjang yang luar biasa nyaman berkelebat di benakku, aku memutuskan untuk berjalan ke hotel daripada menanti jemputan bandara. Aku memesan penerbangan dengan jarak 12 jam, memberiku cukup waktu untuk menemui teman lama yang juga sedang bepergian. Ada waktu beberapa jam sebelum dia mendarat, jadi aku memesan perawatan spa istimewa terapi jet-lag.

Aku merasa segar kembali, semua ketegangan akibat penerbangan lenyap dan energiku pulih. Aku bersyukur melakukannya, sebab Andrew dan aku ternyata begadang hingga lewat tengah malam di Touchdown Sports Bar, bertukar cerita, menonton sepak bola, dan timbul ide-ide bisnis baru. Kami minum beberapa bir lagi yang sudah menjadi keharusan, sebab diskon minuman Accor Plus milikku berarti makin banyak kami minum, makin banyak diskonnya – setidaknya, itulah yang kuceritakan pada Maya saat kutelepon dia keesokan harinya!

Terapi Ritel di Hong Kong

Jika Novotel di Bandara Suvarnabhumi adalah pilihan utama di Bangkok, maka Novotel Citygate adalah lokasi persinggahan terbaik di Hong Kong dan memiliki penawaran Accor Plus secara berkala. Perjalanan dari bandara ke hotel naik kendaraan penjemput cuma perlu waktu lima menit, itu salah satu sisi baiknya, sebab otot-ototku terasa tegang dan sakit usai penerbangan panjang dari AS. Aku mendarat larut malam dan tempat yang kutuju baru buka pukul 11 keesokan pagi; jadi dengan tubuh masih bugar yang terbawa waktu wilayah Pantai Timur, aku menuju ke pusat kebugaran 24 jam untuk membuat diriku lelah. Olahraga itu memberikan efek yang diharapkan, tapi aku tahu aku butuh tekad kuat untuk bangun tepat waktu.

Dengan mata kabur, aku mematikan alarm dan langsung menuju kolam renang outdoor – menceburkan diri ke air dingin selalu membantu jet lag. Aku memotret swafoto ‘hidup-keras’ untuk Maya saat aku menyadari bahwa ada latar belakang gunung yang indah dan pemandangan laut, lebih terlihat seperti lokasi liburan tropis daripada hotel bandara di kota. Lalu aku ingat, dengan mengirim foto itu akan berakhirlah simpati terkait transit. Maka dengan bijak, aku meletakkan ponselku dan menikmati momen itu. Meski aku tak mungkin menjelaskan kulitku yang terbakar matahari ini, jadi kuputuskan taktik pengalihan perhatian saja.

Hotel itu terhubung ke Citygate Outlets dan aku punya waktu yang cukup untuk jalan-jalan sebelum penerbanganku. Aku menemukan sebuah tas Kate Spade baru akan membantu menebus seringnya bepergian. Namun, saat aku diberi tahu sedang ada penawaran diskon merek desainer terkenal, Maya segera mengatakan kalau dia ingin ikut bersamaku kali lain aku mengunjungi Hong Kong. Sejujurnya, aku senang jika dia melakukannya. Sebesar aku menikmati makan malamku semalam yang belum bisa terlupakan soal tapa dan wine terbaik yang akan terasa lebih enak jika disantap bersama.

Temukan beberapa dari penawaran terbaik kami